TEMAN

0
1015

TEMAN
Nukilan: Tumpol
https://web.facebook.com/MamieMeaq

============================

*Karya yang tidak disunting*

April 2017

Asing.

Aku berada di suatu tempat yang begitu asing bagiku. Gelap, suram, hanya bertemankan bulan purnama yang kelihatan lebih besar dan lebih dekat daripada biasa.

Namun lebih baik daripada sendirian di tempat ini. Di bawah pohon beringin rendang, dengan akar berselirat, dilingkari gerombolan semut hitam sebesar kuku telunjuk, kakiku terendam dalam air hitam yang berpusar-pusar.

Ku tidak mampu berbuat apa-apa. Hanya mampu menangis sambil berdoa kepada Allah semoga menyelamatkanku.

Tiba-tiba satu kelibat melintas. Entah, mungkin juga berlari atau melayang di atas air hitam itu. Bayang putih berkibar-kibar dengan gumpalan rambut panjang hitam. Mana wajahnya? Entah.

“TEMANI AKU!”

Tiba-tiba aku dijerkah kasar. Aku menggeleng bisu.

“TEMANI AKU!!”

Jerkahan itu semakin kasar. Suara itu suara perempuankah atau lelakikah yang begitu bingit seolah-olah kuku tajam mencakar papan hitam. Telingaku berdesing. Sayup-sayup ku dengar namaku diseru.

“Temani aku,” suara itu melembut. “Sudah lama aku sendirian di sini. Usahlah kembali ke sana. Di sini hanya kau dan aku saja. Hanya kau dan aku.”

Lagi-lagi namaku diseru. Perlahan-lahan aku berasa seperti melayang seketika lantas berdiri di depan pintu pagar rumahku. Mengapa langit begitu kuning? Ke mana sahaja ku layangkan pandangan ku lihat rona kekuningan bak sepia yang melatari gambar lama dahulukala.

Ku buka pintu pagar dan mengetuk pintu. Daun pintu terkuak dan aku tergamam melihat beberapa tengkorak muncul. Mereka berkata sesuatu tetapi desingan dalam telinga memekakkan.

Aku berlari keluar dan sekali lagi aku tiba di bumi asing itu. Kali ini suara itu ada rupa fizikalnya.

Berdiri di depanku sosok tinggi lampai berambut panjang mengerbang dihiasi reranting kayu dan sarang labah-labah. Sesekali terpacul sesungut lipas dan kaki berbulu labah-labah gergasi yang kemudian lekas-lekas sembunyi semula.

Sosok itu hanya tampil dalam bentuk kain putih kotor bercapuk-capuk kulat dan percikan tanah. Tiada kaki. Tiada tangan.

“Nah, bukankah sudah ku katakan, tinggalkan saja mereka. Temanilah aku di sini. Aku sepi. Aku sunyi. Aku mahu kau.”

“Mari.”

————————–——

Rizal mengerutkan dahinya. Wajah polos isterinya ditatap. Sesekali wajah kesayangannya itu menyeringai. Mata terkatup rapat. Sesekali bibir yang selalu dikucupinya itu berkata sesuatu lantas mengilai tajam. Tapi bukan satu suara kedengaran, malah tiga, empat bergema-gema bagaikan di dalam gua.

Rizal terus membacakan ayat-ayat suci. Tidak lama kemudian muncul empat pemuda berkopiah. Ada yang kurus tinggi, ada yang gempal, ada juga yang biasa-biasa saja.

“Assalammualaikum.”

“Waalaikumsalam. Boleh tolong isteri saya ustaz? Sudah dua hari dia begini. Tidak makan, tidak minum, hanya ketawa, menangis dan muntah.”

“Inshaa-Allah, kami akan usahakan. Semuanya atas izin Allah Taala.”

Empat pemuda itu mula berpecah. Seorang duduk di atas kepala, seorang duduk di hujung kaki, masing-masing seorang di kiri dan kanan. Mata Azah masih terkatup rapat. Cuma tubuhnya mulai menggeletar seolah-olah ketakutan. Tangisan mulai pecah dari tubir bibirnya yang kering merekah berjuraian darah.

“SIAPA KAMU?!!?” Ustaz bermula tegas.

Tangisan serta-merta terhenti. Berganti dengan kekekan bingit, seolah-olah pertanyaan itu amat melucukan.

“SIAPA KAMU??” Ustaz bertanya lagi lantas meminta izin Rizal untuk memicit ibu jari kaki Azah.

“ADUHHH!! SAKITLAH BODOH!!”

“SIAPA KAMU?? KENAPA KACAU DIA?!”

“EH, AKU TAK KACAU. AKU MAHU BERKAWAN DENGANNYA.”

“MANA BOLEH!! DIA TAK BOLEH BERKAWAN DENGAN KAU!”

“AKU SUKA DIA. AKU SUKA DIA. AKU MAHU BERKAWAN DENGANNYA!!”

“OOO, KAU DEGIL YA! SIAPA KAU?” Jerkah ustaz lantas memicit lagi ibu jari kaki Azah, kali ini lebih kuat.

“ADUHHHH!!! SAKITLAH.. SAKITLAH BODOH! AKU.. AKU DIAM DI HUTAN SANA.. DI TEPI LUBUK.. SEPI AKU DI SANA.. AKU MAHU DIA TEMANI AKU!”

“Kau! Gemuk! Bodoh! Jangan kacau aku!”

“Kau! Penakut!”

“Kau! Kau!” Kemudian Azah ketawa sekuat-kuat hatinya. Tapi ketawanya bernada kasar, bergema-gema, garau.

Tanpa banyak bicara, pemuda yang duduk di atas kepala Azah mula membacakan ayat-ayat ruqyah. Perlahan-lahan ketawa Azah berganti dengan tangisan disusuli jeritan. Jeritan yang panjang bagaikan Azah tidak perlukan nafas lagi.

“Kau keluar sekarang! Sebelum kau ku hancurkan dengan Qalamullah!”

————————–—————

Serentak ketika itu juga, aku tiba-tiba berada di suatu tempat yang amat gelap. Tiada sekelumit pun cahaya. Tetapi sekelilingku telingaku menangkap pelbagai bunyi.

Jeritan.

Lolongan.

Tangisan.

Gelak ketawa.

Ilaian.

Gumaman kata-kata yang kurang jelas.
Semuanya bercampur baur membuatkan aku gelisah dan ketakutan.

Sesuatu menyiat lenganku. Pedih.

Kakiku pula disayat. Luka, berdarah ia.

Berkali-kali benda tajam itu menyiat aku. Bagaimana mungkin aku dapat menepis apabila kegelapan tidak memberi ku peluang. Aku hanya mampu merintih kesakitan.

Aku cuba membaca al-Fatihah. Tapi gagal. Ya, aku gagal, lidahku kelu, hatiku beku. Hanya mampu menyebut “Bis” berkali-kali.

Aku mula rasa klaustrofobia. Nafasku sendat, pandanganku berpinar, ku rasa bagai tersepit ketat. Dalam hati aku berdoa kepada Allah agar memberi petunjuk dan hidayah kepadaku.

Tiba-tiba kurasa hembusan angin dingin. Dingin yang amat menyegarkan. Rasa sendat mulai hapus. Sedikit demi sedikit ku lihat lampu kecil bagaikan kunang-kunang. Semakin lama semakin banyak.

Aku terjerit kecil. Lampu-lampu kecil itu rupa-rupa cebisan tubuhku yang telah hancur berkeping-keping. Dalam tangisan aku ambil satu demi satu cebisan bercahaya itu. Mengingati lima cahaya mataku, aku kuatkan diri dan semangatku. Enggan aku mengalah.

Namaku diseru berkali-kali. Ku dengar bunyi berdesing yang sungguh bingit. Mata kututup rapat-rapat menahan kebingitan itu. Aku hanya mampu menyebut

“Allahuakbar” berkali-kali.

————————–

Rizal menarik nafas lega. Azah membuka matanya perlahan-lahan. Matanya melilau. Akhirnya tertancap mata indah itu pada dirinya. Isteri kesayangannya mengukir senyum tipis. Lantas dirangkulnya wanita yang hampir-hampir akan disolat jenazah olehnya itu. Hatinya sungguh gembira hingga merembes air mata jantannya. Tanpa segan silu Rizal mengucup dahi Azah.

“Alhamdulillah!!”

“Kenapa abang menangis? Siapa orang-orang ini bang? Kenapa saya ada di sini?”

Bertubi-tubi soalan Azah yang
terpinga-pinga.

Semua yang berada di ruang tamu rumah Rizal mengucapkan syukur ke hadrat Ilahi. Kelima-lima anak mereka meluru ke arah Azah. Berpelukan mereka. Rindu! Manakan tidak, sudah seminggu ibu mereka terlantar derita.

Tanpa disedari, satu makhluk menyeringai dendam di penjuru ruang lantas lenyap membawa diri dengan tawa mengerikan. Semua yang berada di situ berpandangan lantas mengucapkan ayat memohon perlindungan Allah daripada makhluk yang direjam.

-TAMAT-

SHARE
Previous articleGADIS BERKURUNG PUTIH 
Next articleLIKERS

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here